11.10.2006,19:40
Hero lies in you
So when you feel like hope is gone
Look inside you and be strong
And you'll finally see the truth
That a hero lies in you


Suara tinggi Mariah dengan merdunya menyanyikan our theme song of the day. Lagu yang liriknya ditulis diatas, berjudul Hero. Banyak kata-kata inspiring yang dapat kita petik dari lagu tersebut. Aku memang penggemar lagu yang berlirik optimistis, because a sad song will make us worse. Walaupun gitu, lagu sedih enak kok, cuma untuk sekedar dinikmati aja, bukan dihayati. Nah, sebelum aku kebur direkrut buat jadi sales promotion boy-nya DISC TARRA karena kebanyakan ngomongin musik, mendingan kita back to topic aja dulu deh.

****

"That a hero lies in you"

Benarkah? Aku sendiri nggak yakin pas pertama kali mendengar konsep ini. Tapi lama kelamaan, setelah pikiranku makin mendalam dan juga makin terbuka pada konsep yang belum pernah terpikirkan, aku jadi sadar, bahwa kita semua adalah pahlawan.

Nggak usah harus masuk ke dalam komik atau bungkus sabun batangan. Nggak usah tinggal di stunt city. Nggak usah perlu seremonial besar-besaran untuk merayakan kemenangan. Nggak perlu lagu untuk selalu dikenang. Yang memang kita perlukan untuk menjadi seorang pahlawan adalah.... keberanian. Dan tanpa kita sadari, di hidup kita yang sempit ini, kita juga pasti pernah menjadi seorang pahlawan.

Kita nggak usah memakai celdam di luar supaya bisa terbang. Kita juga nggak usah pura-pura memakai alis palsu sepanjang 5cm hanya untuk membuat orang tunduk. Nggak usah punya kantong ajaib dari abad 22 (walau kata orang, aku mirip doraemon lho!). Hanya dengan keinginan untuk berubah, beda, -menggebrak! Dan kita akan menjadi pahlawan.

Bayangkan seseorang yang bekerja keras tiap hari. Menyusuri jalan-jalan besar yang mengintimidasi, penuh debu. Melakukan sesuatu demi sebuah kota yang sudah tak lagi bernafas lega, tanpa diberi imbalan. Memungut sampah satu-satu dengan kesabaran. Apakah dia tidak dapat disebut pahlawan?

Bayangkan seseorang yang mengajari siswa badung tiap harinya hingga mereka berilmu. Tanpa mendapat sesuatu imbalan yang dikira pantas untuk sekedar hidup. Apakah dia tidak dapat disebut pahlawan?

Bayangkan seseorang yang akan selalu ada di sisi kamu apabila kamu jatuh, membawamu terbang dengan sayapnya yang rapuh, menyapukan senyum saat kamu menangis, dan ikut tertawa bersamamu jika kau gembira. Apakah dia tidak dapat disebut pahlawan?

Bayangkan dirimu. Ya, kamu. Anda. Yang sekarang menatap monitor dan membaca jurnal bodoh ini. Bayangkan kamu melakukan suatu kebaikan. Demi kamu sendiri. Demi orang lain. Dan kamu ikhlas melakukan itu. Apakah kamu masih bukan pahlawan?

Membuat orang lain tersenyum adalah tindakan yang heroik. Tidak cuma dengan menahan bola dunia raksasa yang nggelundung aja, baru kita disebut pahlawan. Tapi, dengan membuat sesuatu yang baik (tentunya) tanpa rasa pamrih, kamu sudah resmi menjadi pahlawan.

Walaupun aku bukanlah pahlawan yang berparas tampan *SID banget*, aku tetap ingin memberikan hormatku pada seluruh pahlawan di luar sana. Pada para ibu yang sedang mengurus anaknya. Pada para ayah yang rela bekerja. Pada semua sumber kebaikan dan cahaya yang mebuat bumi masih terang setiap harinya. Terima kasih. Terima kasih untuk telah rela menjadi pahlawan.

Tanpa sadar, selama ini kita sudah hidup di dunia yang penuh dengan superhero, yang memakai underwear di dalam.

Selamat Hari Pahlawan.
10 November 2006.
 
ditulis oleh Si Iyo > <


11 Komentar:


  • At 11.11.06, Blogger aRdho

    gile.. lo beneran masih smp?

    *malu ama diri sendiri*

     
  • At 11.11.06, Anonymous kikie

    everyone can be a hero ..
    meskipun gag semua orang bisa belanja di hero
    *halah gag nyambung*

    salam kenal! :D

     
  • At 11.11.06, Anonymous Bart

    biapun bisa dibilang semua orang pengen jadi hero....

    Ada juga orang yang tidak ingin menjadi Hero

    Dan semua orang boleh belanja di Hero..

    -STAND TALL AND SHAKE THE HEAVEN-

     
  • At 11.11.06, Blogger tunty

    oke bangetttt!!!!

     
  • At 13.11.06, Anonymous seseorang

    Tulisan kamu, sedikitnya kalau gua mau jujur, telah membuat hari pahlawan yang dipandang sebelah mata oleh gua telah menjadi begitu berarti.

    Gua dan sebagian besar orang mungkin hampir lupa bahwa yang diperingati di hari pahlawan bukan hanya pahlawan2 nasionalisme dan kemerdekaan, tetapi pahlawan2 yang ada di sekitar kita juga.

    sayangnya pemerintah belum menghargai pahlawan2 yang ada di "sekitar kehidupan" kita.

    mudah2an tulisan mu dibaca oleh banyak orang, agar membuka "kedua mata" dan tidak lagi memandang sebelah mata terhadap hari pahlawan.

    Salut sama kamu iyo.

    Selamat Hari Pahlawan,
    10 November 2006.

     
  • At 13.11.06, Anonymous andriansah

    setuju ama ardho, kamu harusnya malu tau...

    Iyo, loe emang bisa melihat sesuatu peristiwa dari sisi lain.
    Setuju ama loe, pahlawan itu tidak hanya para pejuang kemerdekaan, tapi yang ada di sekitar kita juga (bisa) pahlawan.


    *yang malu ama gelar *

     
  • At 15.11.06, Blogger Neesha

    u..wow!

     
  • At 16.11.06, Blogger m2r

    Nice writing. Jadi kemaren2 hari pahlawan ya? :-)

     
  • At 22.11.06, Anonymous Erna

    Kata-katanya inspirasional dan dalam untuk seorang pelajar SMP, tapi cukup menggugah pemikiran saya yang masih harafiah.

     
  • At 16.2.07, Anonymous Anonymous

    iyo,saia akui tulisand kmuh emang kerend bgdh top abis lah bwad iyo...
    klau saia liad kaianyah kluarga kmuh tuh kluarga yang bahagia bgdh yah...
    wagtu tadi saia lhat puisi bkinand kmuh yg judul nyah "wakil Tuhan" makin membwad saia kgum ama kmuh


    salam kenal iak,,saia slah satu siswi SMPN 5 bdg lhow

     
  • At 2.3.07, Anonymous Anonymous

    hebat lah...
    masih kelas 7 blog nya udah ada di tv...
    oh ya aku anak klas 8 yang rambutnya mohawk...

    czar_moon@yahoo.com